Anonymous:
Ka megan pernah dikecewain temen? Aku satu semester kemarin serasa dikecewain temen ka, paadahal udah percaya. gak lama ada yang bilang "jangan terlalu percaya sepenuhnya sama temen, apalagi yang mungkin belum kenal sepenuhnya" terus mama juga bilang "kalau dia temen baik kamu, dia gak bakalan sedeket itu sama orang yang kamu suka. dia jaga perasaan kamu". dan saking kecewanya, aku belum bisa maafin "temen" ini. terus gimana dong ka? sisa-sisa semester masih ketemu dia pastinya

Aku cerita dulu boleh kan? :)
Waktu SMA, aku & sahabatku, sebut aja A, suka cowo yang sama. Tapi waktu itu ga satupun dari kami yang cerita soal rasa suka itu.
Sampe suatu ketika, A akhirnya pacaran sama cowo itu. Aku sakit hati, banget. Tapi kan A ga tau aku suka cowo itu, jadi ya udah, aku ikhlasin aja. Mereka pacaran lumayan lama, walaupun setelah beberapa bulan akhirnya putus juga. Eh setelah putus dari A, cowo itu malah deketin aku. Singkat cerita, out of nowhere, aku sama cowo itu jadian. Hehe
Aku ga tau ternyata A masih sayang sama cowo itu, one day, she posted something di akun sosial medianya, dia cerita kalo dia kecewa sama aku. Aku masih inget dia bilang, “kalo emang sama-sama suka dia kenapa ga bilang aja? biar ga usah ada yang dapetin dia sekalian, biar ga saling nyakitin kayak gini.” oh well, waktu itu sedih banget, seriously. Nyesel sih pasti. Tapi aku sadar kalo waktu itu udah ga bisa apa-apa. Dia udah kecewa. Aku udah minta maaf, tapi terlambat, karena aku udah bikin lubang besar dihatinya yang ga mampu aku tutup. Aku nyesel kenapa saat itu ga bilang sama dia kalo aku suka cowo itu, cowo yang sejak 6 tahun lalu sampe sekarang nemenin aku lewatin segala.
Well, menurut aku, solusi terbaik ya komunikasi. Bicarain baik-baik sama temen kamu itu yaa.. Biar kalian bisa saling ngerti. Mungkin aja kondisi sekarang ini cuma salah paham kan? ;)

Terlalu percaya sama seseorang mungkin bisa bikin kamu sakit. Tapi ga percaya sama seorangpun bisa lebih menyakitkan lagi :)

Bukan, Bukan Lelah

Kita merasa sudah berjalan melewati segala, padahal tidak kemana-mana. Kita masih berada di tempat yang sama seperti saat memulainya. Masih di titik semu, batas antara mau dan ragu.
Kita ini sudah dewasa. Pun aku mulai memikirkan semua. Aku merasa sudah berusaha mengambil langkah pertama, tapi kamu tidak bergerak kemana-mana.
Aku tidak mungkin melangkah sendirian bukan? Inginnya jalan beriringan. Maka kuputuskan untuk tak lagi mengusahakan.
Aku bukan lelah. Jangan salah mengira. Kebahagiaanmu itu harga mati. Jika harus kubayar dengan perjuangan seribu kali daripada ini, dengan senang hati takkan kutawar-tawar lagi. Tapi apa memang itu yang kamu mau?
Di titik ini kupilih berhenti. Berusaha sendiri begini malah makin menyakiti. Kamu ingin aku berusaha seperti apa lagi? Mungkin bisa kucoba nanti.
Aku bukan lelah. Jangan salah mengira. Aku hanya mulai merasa harus berhenti mencobanya. Biarkan mengalir saja juga tak apa.
Asalkan tetap bermuara ke tempat dimana kita ingin mengakhirinya dengan bahagia.

Hamster’s Day

Hari ini jadwalnya buka puasa bersama Hamster Class, alumni XII IPA 1 SMANTIARA.
Excited banget waktu dikabarin mau buka puasa bersama. Walaupun beberapa dari mereka lumayan sering ketemu, ya tetep aja nagih buat ketemu terus, hehe beberapa malah ga pernah ketemu sejak lulus sampe hari ini. Waktu ketemu lagi, “aaaaakkkk.. kemana aja lo?! kamfret ya gue minta add path malah ga di add”. Ahahaha
Kita buka puasa di rumah makan yang ga terlalu jauh dari rumah saya. Yang dateng sekitar 13 orang. Dikit sihhh.. Tapi cukup lah buat bayar kangen :’)
Selama makan terus aja ledek-ledekan, emang bawaannya begitu, ya susah. Hahaa beres makan langsung cusss ke rumah cucu buat solat maghrib. Disana ngobrol-ngobrol, ledek-ledekan, sampe akhirnya memutuskan buat move ke alun-alun buat nongkrong cantik. Pas berangkat emang udah gerimis sih, tapi tetep hajar demi kesenangan yang berkelanjutan. Eh nyampe alun-alun malah pindah haluan ke rumah ipey, alasan si bahuk sih, “banyak yang pacaran ah di alun-alun mah” *maklum jomblo, sensitip, ups*
Nyampe rumah ipey saya putusin buat solat isya dulu. Ke kamar ipey bareng nia sama bundo & niken. Pas mau solat, si asep masuk, mau pipis katanya. Saya yang udah pake mukena ngeledekin dia, “pipis doang ni ga sekalian solat?”. Dia rada mikir & akhirnya mutusin buat solat juga. Saya nunggu dia beres wudhu & kemudian bilang lagi dengan polosnya, “sep, imamin yaa.. *jeda* ..seumur hidup tapi.” ahahahahaa semua yang ada di kamar langsung pada ketawa. Si asep juga ketawa salting. Emang dari dulu paling seneng godain anak satu itu. Dia ga suka ngelawan kalo digodain, nyengir-nyengir salting doang. Beres solat dia nyodorin tangan, ya saya salamin dong. Anak-anak yang masih di kamar pada ketawa lagi, “kaya suami istri,” katanya. Kamfret -.- si asep langsung bilang, “astaghfirullohhhh” sambil nutupin muka. Nia yang lagi disitu langsung ngeledek, “kenapa sep? ngerasa bersalah sama pacar ya udah ngimamin cewe lain?” ahahahahaa saya ikut ngetawain.
Beres solat gabung lagi ngobrol-ngobrol, foto-foto sama anak-anak yang lain. Ini yang selalu dikangenin dari mereka. Ngobrol-ngobrolnya, ledek-ledekannya, hahaa I’m so glad to have you all, my hamster :’)
Ga kerasa waktu udah nunjukin jam setengah sebelas. Akhirnya mutusin buat balik duluan karena takut ga dibukain pintu, haha.. Masih betah sih sebenernya, tapi apa daya..
Semoga bisa ngabisin banyak waktu bareng-bareng lagi ya guys.. Love you :-*

photo

Buka bersama Hamster Class. 
Kalian punya masa SMA yang menyenangkan? Saya juga, sama mereka :) with Thika , Juwita, and Dkk – View on Path.

Buka bersama Hamster Class.
Kalian punya masa SMA yang menyenangkan? Saya juga, sama mereka :) with Thika , Juwita, and Dkk – View on Path.

quote

"Jangan kemana-mana ya, karena hidup tanpa kamu bukan bagian dari rencana masa depanku."
Tanda
Di mobil. Tiba-tiba radio muterin Untitled-nya Maliq. Akhirnya nyanyi berdua sama dia..
Megan: aku suka banget lagu ini waktu naksir kamu tapi kamunya masih sama ayu.
Rizky: kamu ga ngasih tanda sih.. aku kan jadi ga tau kalo ternyata kamu dari dulu naksir aku.
Megan: emang ayu ngasih tanda?
Rizky: ga tau sih lupa. apa aku yang ngejar dia ya? hahahaa
Megan: kamfret -.- *sakitnya tuh disiniiiiii*
Rizky: kalo kamu ngasih tanda mah dari dulu aku nembak kamu.
Megan: #kemudianhening
Ngga by.. Emang dari awal aku ga perlu ngasih tanda apa-apa. Karena akhirnya, konspirasi semesta & fs yang bawa kamu ke kehidupan aku, bahkan sampai hari ini.
Anonymous:
Halooo ka megan . Ka, aku rencananya mau ikut lomba nulis cerpen ka, tentang pemuja rahasia. tapi harus cerita nyata. Saran dong ka, aku harus mulai nulis dari mana, gimana, dan gimana ? :) Terimakasih. Salam kak Megan S.Pd ^^

Hallo :)
Mungkin bisa dimulai dari pertama kamu bertemu dia, apa yang membuatmu suka padanya, apa yang kamu lakukan saat memperhatikan dia, dan apa yang kamu rasakan saat melihat dia dari jarak yang ada diantara kalian. Endingnya kamu yg tentukan, apakah sampai saat cerita itu dibuat, kamu masih memilih untuk terus jadi pemuja rahasianya, atau mulai berani menunjukkan diri kepada dia. Aku rasa itu cukup. Selamat menulis & semoga juara! ;)

Anonymous:
Kak megan. saya mau minta saran. ; jadi pada suatu waktu ada seseorang wanita yang mendekati saya. dia mendekati saya, saya yang awalnya cuek menjadi sedikit luluh. saya dekat dengan dia dengan waktu yang cukup lama, namun pada saat saya menyatakan perasaan saya padanya dia bilang dia juga menyukai saya namun dia tidak ingin pacaran dulu. tapi sekarang dia malah dekat dengan cowok lain, dia bilangnya dekat secara biasa saja. namun ternyata mereka saling suka. nah sekarang saya harus bagaimana?

Dia menyukaimu, mendekatimu, lantas sekarang dekat dan saling suka dengan pria selain kamu? Aku rasa, orang yang benar mencintai kamu seharusnya tidak akan sampai hati melakukan itu kepadamu.
Jangan jatuhkan hatimu pada orang yang tak siap untuk menangkapnya. Kamu juga nanti yang sakit :)

Kesalahan yang sama..

Kamu tuh ya..
Terus aja ngelakuin apa yang aku benci berulang kali.
Selalu aja khawatir sama dia. Kalo dia kenapa-kenapa pasti cerita ke aku. Padahal udah tau aku ga suka kalo kamu kayak gitu. Dan padahal aku ga suka, tapi tetep aja aku dengerin kamu cerita. Aku tetep pasang telinga walopun ga bisa meminimalisir sesak di dada.

Kamu terus aja anggap aku bercanda sama semua sebelnya aku ke dia. Saking irasionalnya ya by? Maaf kalo “ga suka sama orang yang kamu kasih perhatian ekstra” itu terlalu bercanda buat kamu anggap serius.

Lagi-lagi ga bisa bilang apa-apa. Aku beraninya nulis disini aja. Aku ini penakut, by. Aku takut setiap detil sebelnya aku ke dia malah bikin kamu pergi.
Maaf akunya terus-terusan kekanakan kayak gini.
Semoga Tuhan kasih banyak-banyak stok kesabaran buat aku.

Sebel aja. Udah.

Waktu dulu aku sidang kamu ga dateng, padahal temen-temen aku pada ditemenin pacarnya. Giliran hari ini dia sidang, kamu dateng nemenin dia.
Paham kondisinya tetep ga bisa bikin aku ga sebel.
Kamu : “bentar lagi yudisium”
Aku:
-draft; “BODO AMAT!!!!!”
-sent; “ohh.. ya, mudah-mudahan lancar yudisiumnya yaa”
Ya udah, da emang ga pengen ngerusak suasana juga akunya.
Aku ga marah, tapi ga suka.
Assalamualaikum.