photo

Kepada keluarga tercinta, rizky bachrudin, pp 2010 kesayangan, adik-adik & kakak-kakak keluarga teknologi pendidikan, ‘elnoter’ keluarga seatap 40hr, teman2 CG, alip, caca, septi, widya, tresna, haroki, juga para peneliti muda LEPPIM UPI. 
Terima kasih atas kehadirannya, doanya dan hadiah-hadiah kelulusannya. I’m so glad to have you all :) – View on Path.

Kepada keluarga tercinta, rizky bachrudin, pp 2010 kesayangan, adik-adik & kakak-kakak keluarga teknologi pendidikan, ‘elnoter’ keluarga seatap 40hr, teman2 CG, alip, caca, septi, widya, tresna, haroki, juga para peneliti muda LEPPIM UPI.
Terima kasih atas kehadirannya, doanya dan hadiah-hadiah kelulusannya. I’m so glad to have you all :) – View on Path.

quote

"

Pada akhirnya aku sadar, ini kenyataan yang aku pilih sendiri; tetap menyimpan kamu dalam imaji.

Ya, kamu menang, dan aku tamat didetik ini.

"
Sisa-sisa masa lalu yang terekam dalam tulisan
Catatan Usang

Apa aku yang terlambat?
Ah, terlambat untuk apa? Dimatamu aku bukan siapa-siapa. Karena yang kamu lihat hanya dia.
Lantas aku ini menunggu apa? Di petamu tak pernah ada namaku. Langkahmu pun tak pernah menuju aku.
Baik, takkan lagi kuhadapkan pandanganku untuk melihat matamu. DIA tak seharusnya berada disana, dan aku sedang tidak siap lebih patah dari sebelumnya.
Boleh kutanya sekali lagi?
Mengapa harus kamu jika akhirmu nyatanya bukan aku?
Sial, apa tak ada pemeran pengganti untuk menanggung sakit ini?

CMBBS, Desember 2007 

*sebuah catatan yang tersembunyi dilembar terakhir buku matematika usang semasa SMA.*

quote

"Kangen kamu tapi ga ketemu-ketemu tuh kayak minum racun sehari tiga kali tapi ga mati-mati. Aku sekarat nunggu kamu sembuhin."
dari yang kangen tapi gengsi ngajak ketemu
quote

"buat saya, menulis itu membebaskan. jadi apapun yang saya tulis adalah salah satu bentuk pembebasan."
@megandarii
Perpindahan

Hidup itu dinamis. Ga stagnan. Setiap orang ngalamin yang namanya perpindahan dari satu fase ke fase lainnya dalam hidup. Bahkan sejak dalam kandungan. Gimana prosesnya? Ga tau, saya lupa. Coba buka bukunya Campbell aja kalo penasaran.
Well, saya sadar banget kalo sekarang ini lagi ngalamin yang namanya perpindahan. Lagi dalam masa transisi lepas dari status mahasiswa buat masuk dunia kerja. Bahasa kasarnya, nganggur. Honestly, ada di fase ini ga enak banget. Ga ada target, ga ada tujuan, ga dikejar deadline. Hidup mendadak flat. Mungkin karena biasa kerja tertata, ngejar-ngejar target, dikejar deadline, dan saat sekarang semua rutinitas itu hilang, rasanya kayak.. Baru putus dari pacar. Hampa. Kayak kehilangan sesuatu. Analoginya lebay ga sih? Iya deh kayaknya. Oke kita skip aja.
Ya harusnya bersyukur sih. Mungkin ini lagi dikasih waktu buat istirahat sebelum nanti masuk dunia baru yang bakal nawarin hal-hal luar biasa dan nuntut lebih banyak keluar tenaga. Mungkin saat-saat kayak gini baiknya dinikmatin aja.
Alhamdulillah masih bisa ngerasain hidup woles :’)

Ga bakal ada
Di tukang nasi goreng pinggir jalan..
Rizky: aku mah seneng pacaran sama kamu, mau diajak makan dipinggir jalan.
Megan: kamu selalu bilang gitu tiap kita makan kayak gini.
Rizky: kamu pernah nanya kan, kenapa aku ga naksir sama anak fikom?
Megan: iya
Rizky: banyak sih yang cantik mah, tapi ga bakal ada yang mau diajak makan kayak gini.
Megan: *dalam hati* banyak sih yang cantik mah, tapi ga bakal ada yang bisa sesayang ini sama kamu by..
What a perfect holiday!

Ceritanya minggu ini minggunya liburan sama kamu. Pilihan tempatnya ga jauh. Cuma bandung.

Day 1
Nyampe leuwipanjang jam 2 pagi. Dengan mata masih sepet, aku & kamu yang gusur-gusur koper kecil aku naik angkot ke kalapa. Dari kalapa alhamdulillah masih ada angkot ke ledeng. Dinginnya bandung mulai nyiksa. Tapi aku seneng karena ada jari-jari kamu ngisi sela-sela jariku buat bantu lawan dinginnya.
Hari itu kamu janji buat datang ke sidangnya alip. Siangnya, kita berangkat ke ITB. Nyampe sana malah nyaris nyasar nyari ruang seminarnya alip. Haha
Seminar alip selesai jam setengah lima. As usual, ritual beres sidang pasti makan-makan. Aku, kamu, alip, septi, sani, adhin sama irfan naik angkot ke dago, ceritanya mau makan di kambing soon. I knew that place as Kafe Puri Tomat when I was child. Baru tau kalo sekarang udah ganti nama jadi kambing soon. Suasana kafenya juga udah berubah total. Pulang jam 8. Ga langsung pulang, gegara ndoro rizky yang fans juve dari zaman masih pake putih merah pengen banget nonton tim kesayangannya itu tanding lawan ISL All Star, jadilah mampir dulu ke McD setiabudhi. Walopun mata udah merah, sepet & semacam ga sanggup nonton lagi, tetep stay di McD sampe pertandingan selesai jam 10 malam ditemenin sundae strawberry & mcFlurry oreo.
Liburan hari itu selesai.

Day 2 
Berhubung wisuda nanti udah jadi fakir kostan, jadilah kudu buru-buru booking hotel buat tanggal 20 nanti. Hari itu ditemenin kamu ke hotel ponty, hotel depan gerbang atas UPI, hotel terdekat yang bisa dijangkau dengan jalan kaki. Alhamdulillah masih kebagian kamar. Beres booking hotel, ke rumah kamu buat ambil motor. Dari rumah kamu, kita ke pasar baru, cuma buat cari pashmina & bros sih, tapi muterin 3 lantai gegara yang dicari ga ketemu-ketemu hehe Honestly aku ga bisa bedain kamu tuh lagi nyoba buat sabar atau udah pasrah banget ngikutin aku belanja (—,)
Puas muterin 3 lantai, kita pulang juga. Di parkiran, “mau kemana lagi?” tanya kamu. “ga tau”. “kamu capek ya?” tanya kamu lagi, seolah bisa baca muka capeknya aku. “ngga kok”, iya, kamu tau aku bohong. “ke punclut mau?” kamu nawarin. “mau”. Kamu ga nanya lagi.
Di jalan, kamu malah arahin kendaraan kamu ke suci. “ini kita mau ke moko?”. “lha, emang tadi aku bilang kemana?”. “punclut”. “maksud aku moko.” “nah kan, otak sama mulutnya ga sinkron -.-“. Kamu malah ketawa. “ini ceritanya hadiah 6th anniv?” tanyaku waktu kita lagi naik. “anggap aja gitu..” jawab kamu woles. Aku cuma senyum dibalik punggung kamu sambil masukin tangan aku ke kantong jaket kamu karena udara di luar mulai mendingin, hati aku aja yang mulai menghangat :)
Bukit moko lagi ramai. Nyampe sana nyaris magrib. Selesai adzan kita solat, baru deh jajan cantik. 2 gelas susu bandrek, internet & pisgor keju jadi pilihan. Semuanya kita nikmatin tepat menghadap ke pemandangan lampu-lampu kota Bandung yang mulai kelap-kelip. Udara dingin, mungkin sekitar 18 derajat. Angetnya susu bandrek ga bertahan lama, 10 menit langsung dingin. Kita ngobrol dari jam 6 sampe jam 8. Ngobrolin banyak hal, keluarga kamu, keluarga aku, masa kecil kita, sampe nentuin tanggal pernikahan yang kita ributin antara 3 oktober 2015 atau 3 september 2016. Haha Seneng aja ngobrolin yang manis-manis sama kamu dengan pemandangan kelap-kelip lampu kota bandung.
Jam 8 udara makin dingin dan aku mulai batuk-batuk kedinginan. Kamu ngajak aku pulang.
Liburan hari itu selesai.

Day 3 
Jadwalnya hari itu pagi-pagi packing sisa barang di kostan yang waktu pindahan belom dibawa. Jam 9 kita berangkat ke tebing keraton karena sejak sebelum berangkat ke bandung kamu udah janji ngajak aku kesana. Jalannya jauh. Jauh banget. Nanjak terus pula. Tapi perjalanan panjang dan terjal banget itu terbayar sama indahnya pemandangan hamparan hutan pinus dari atas tebing. Puas foto-foto disana, kita pulang karena kamu juga harus solat jumat.
Sorenya, kamu bantu aku ngangkutin barang buat dititip ke bapak kostan sambil ngasih kunci kostan. Setelah kunci diserahin, akhirnya aku resmi jadi fakir kostan :’)
Jam 17.45, hampir maghrib, kita meluncur ke BTC buat nonton TMNT. Jalanan setiabudhi lagi macet-macetnya. Kamu putusin buat lewat setrasari, eventually. Lewat suryasumantri ternyata macetnya lebih kamfret. Ada beberapa motor di depan kita yang akhirnya belok ke gang kecil. Kamu ikutin mereka, aku tanya, “emang yakin mereka mau ke jalan yang sama?”. “pasti sama, mau ke jalan gede juga.” “percaya banget ngikutin mereka, kali aja pada mau pulang itu mah”. kamu bilang, “kalo kita mau sampe ke satu tujuan yang sama harus saling percaya.” lhaaaa ini malah jadi kemana-mana, haha
Jam setengah tujuh akhirnya nyampe BTC juga. Langsung ke mushola buat solat maghrib. Beres solat, jalan menuju lift. Di lift masih woles, keluar lift malah lari-lari yang emang beneran lari. Hahaa filmnya main 5 menit lagi soalnya. Alhamdulillah masih kebagian tiket ditempat yang pewe. Jam setengah 9 film beres. Kita bingung mau kemana lagi. Tujuan akhir sih nganter aku ke cimahi buat ketemu ayah ibu. Tapi kan ayah ibu nyampe cimahi jam 11. Karena ga tau mau kemana lagi, akhirnya mutusin buat jalan aja sambil nyari tukang nasi goreng. Ketemu tukang nasgor di cimareme, deket tempat nunggu ibu. Selesai makan, muka kamu makin ga jelas. Muka ngantuk, capek, idung meler & kamu terus bersin-bersin karena kedinginan. Jujur aku juga ga tega. Jam 11 ayah ibu dateng. Kamu nganter aku ketemu ayah ibu. Terus kamu pulang. Duh baik banget punya pacar. Cimareme-cijerah teh da ga deket. Jam 11 malem juga jalanan rawan & dingin pisan. Tapi da baiknya kamu ngalahin itu semua. Aku ga ngerti kenapa bisa. Tapi rasa sayang udah cukup jelasin itu semua.
Rangkaian liburan minggu ini akhirnya selesai dan ditutup dengan manis. Makasih yaa..

Kamu itu juaranya bikin bahagia. Apa lagi yang harus aku minta? Ga ada.
Kalau aku bisa dapat semua cuma dari satu kamu, buat apa Tuhan ngasih yang lain lagi buat aku?
Aku cuma mau kamu. Itu aja sih. Aku yakin Tuhan dengar, tapi semoga Dia berkenan mengabulkan. Aamiinnn..

photo

I’m in love with you, and this wonderful place too~ with Rizky at Tebing Keraton – View on Path.

I’m in love with you, and this wonderful place too~ with Rizky at Tebing Keraton – View on Path.

Anonymous:
Kak, mau tanya. Kalo kita diputusin sepihak sama mantan kita terus bbrp hari kemudian dia bilang dia masih sayang aku&blg kalo dia kangen sama aku. Itu kenapa ya?

Kenapa ya? Entahlah..
Coba kamu tanyakan padanya, apa dia menganggap hatimu seperti pasar, sehingga dia bisa keluar masuk seenaknya?
Yang aku tau, orang yang benar menyayangimu takkan menganggap perpisahan bisa sebercanda itu :)