sekarang aku tau kenapa kamu ga pernah mau nyanyi sambil main gitar buat aku :)

quote

"I’m done and thank you :)"
ternyata masih MUSUH

JENG JENGGGGGGGG..

randomly dipertemukan Tuhan sama wordpress seseorang waktu berselancar di dunia maya dengan tujuan nyari tugas. karena tau itu wordpress siapa, scroll-scroll dikit lah yaaa.. penasaran juga kan. hahaa 

dan tetiba menemukan fakta bahwa seseorang yang selama ini saya pikir udah biasa-biasa aja, udah maafin saya, udah ga mikirin lagi kejadian yang dulu itu, ternyata menganggap saya MUSUH. ya Tuhan.. sedih. sumpah. 

gimana sih rasanya dianggap musuh sama orang yang masih kamu sayang banget sampai sekarang? yang masih selalu kamu pikirin gimana perasaannya sampai sekarang? yang selalu kamu beri ucapan selamat ulang tahun setiap tahun tanpa dia tau? yang masih selalu kamu kangenin sampai sekarang karena dia pernah jadi salah satu yang paling berarti di hidup kamu? 

sakit aja, karena setelah selama ini saya berpikir dia menjauh dari saya dengan tujuan melindungi hatinya dari rasa sakit, ternyata dia lakuin itu karena masih menganggap saya musuh. 

ya udah sih, saya tau kenapa dia masih segitu marahnya sama saya. mungkin kalau saya jadi dia, saya juga bakal melakukan hal yang sama. saya juga ngerti kenapa TEMENNYA itu malah ikut-ikutan benci sama saya. haha.. 

oh well, saya capek. ya udah, mungkin maunya dia kayak gini. saya ga akan lagi nyentuh kehidupan dia. masih seberapa berartipun dia buat saya. saya pernah bilang ga ada yang namanya mantan sahabat. saya salah. sekarang saya punya. 

maaf teman, saya kecewa sama diri saya sendiri, karena ga bisa bawa kita balik kayak dulu. maaf.. 

quote

"Tuhan, tolong dekatkan aku dengan dia yang mendekatkan aku kepada-Mu :)"
Nyamannya Hidup

waktu masih kuliah dulu, rasanya pengen banget cepet lulus karena bosen sama rentetan tugas kuliah yang rasanya ga abis-abis. capek sama tekanan yang didapat dari dosen, himpunan, ukm. makan, tidur, istirahat, susah banget diatur waktunya, alhasil kesehatan kacau balau. 

dan sekarang kayak kangen aja gitu sama itu semua. hidup yang super flat gini malah bikin kangen jadi mahasiswa. 

alhamdulillah.. sekarang udah bisa rasain lagi nikmatnya jadi mahasiswa meski cuma seminggu sekali. kuliah setiap hari sabtu full dari jam 8.00-18.30. 4 mata kuliah, 12 sks, dan waktu istirahat yang cuma 30 menit waktu solat dzuhur & ashar. keliatannya mungkin capek, tapi saya bener-bener nikmatin itu. 

kemarin minggu kedua saya kuliah, kebetulan ayah ibu lagi pergi ke jakarta, jadi ga ada yang bisa antar saya. akhirnya saya nyetir sendiri rangkasbitung-serang. berangkat jam 6 pagi dan sampai disana tepat jam 7.30. cuma sempat sarapan roti yang dibeli di mini market & milo hangat yang saya bawa di lenscup.

kelas saya TPm-B. satu kelas jumlahnya sekitar 24 orang di absensi. tapi sejak minggu pertama, yang datang cuma 15 orang. semuanya udah kerja. bapak-bapak & ibu-ibu guru yang satu kelas sama saya kebanyakan emang kuliah biar bisa ngejar posisi kepala sekolah. yang paling tua seumuran ayah, namanya Pak Bambang, beliau guru geografi di salah satu SMA di Tangerang. katanya Pak Bambang punya anak cewek namanya Syifa, dan anaknya itu mirip saya. beliau sampe liatin fotonya Syifa ke saya & temen-temen yang lain buat mastiin kalo saya & Syifa mirip. karena itulah sekarang saya punya ayah baru di kelas, Ayah Bambang. haha.. dari awal kuliah, Pak Bambang ini emang dari awal kuliah udah keliatan banget tukang bodornya, dan saya selalu jadi objek kejailan beliau. sampe kemarin, saya selaluuuu aja dibilang bungsu. walaupun sebenernya ada satu orang yang kayaknya seumuran saya juga di kelas. cuma yang paling keliatan anak kecilnya emang saya sih, jadi selalu aja saya yang jadi objek iseng-iseng bapak-bapak & ibu-ibu yang lain (._.)    

tapi saya seneng banget.. temen-temen saya itu udah kayak orang tua & kakak buat saya. ada pak Bambang yang mendadak jadi ayah baru, ada bu Een yang selalu keliatan banget sikap keibuannya kalo lagi ngobrol sama saya, ada bu Maya yang udah kayak kakak buat saya, ada bu Tuti yang suka minjemin mukena, ada Pak Rudi yang rajin nawarin pulang bareng, dan temen-temen lain yang juga nyenengin. 

saya pikir kuliah bareng bapak-bapak & ibu-ibu itu bakal ngebosenin. dan ternyata saya salah besar. saya bisa liat dengan jelas semangat mereka buat kuliah, buat belajar, buat dapetin ilmu, bukan cuma gelar. saya liat gimana semangatnya mereka tiap diskusi di semua mata kuliah, mereka yang selalu share pengalaman, kasus-kasus di lapangan. semuanya jadi ilmu baru yang tadinya ga pernah saya tau. akhirnya pengetahuan saya jadi lengkap, ga cuma sebatas teori yang dikasih dosen, tapi juga gambaran kondisi di lapangan saat ini. 

2 dari 4 dosen yang ngajar saya bergelar Profesor. baru dua kali ketemu tapi saya udah hafal betul gelar & nama lengkap mereka. 

1. Prof. Dr. Ir. H. Rahman Abdullah, M.Sc, dosen Filsafat ilmu yang kerjaannya ngelawak. belajar filsafat sama beliau ga berasa kayak belajar filsafat karena kita malah kebanyakan ketawa daripada belajar, haha. saya baru tau kemarin kalo ternyata istri Prof. Rahman ini bergelar Profesor juga. what a perfect couple! :D 

2. Prof. Dr. Ir. Hj. Kartina AM, MP, dosen statistik terapan. ibu yang satu ini tampilannya sederhana, ga banyak gaya, tapi ngajarnya asik punya haha. sama kayak Prof Rahman, belajar statistik 3 sks sama beliau ga berasa. dari setengah 4 sampe setengah 7, seneng-seneng aja tuh. hihii

3. Pak Lily Barlia, M.Sc.Ed, Ph.D, beliau ini belum profesor, tapi S2 di New York & S3 di Ohio, beasiswa mennnnn.. 8 tahun doi di Amerika. bikin ngiri parah lah. ngajar Orientasi Baru dalam Psikologi Pembelajaran. sifat kebapakannya bikin nyaman & betah di kelas. 

4. Pak Dr. Sjaifuddin, M.Si, eh, M.Si bukan ya? Lupa, maap kalo salah ya, Pak (._.). beliau ngajar Metlit. asik juga ngajarnya alhamdulillah. keliatan banget idealisnya. dan terhitung sejak kemarin, saya bercita-cita mengajukan beliau buat jadi dosen pembimbing tesis saya, selain Prof. Kartina. aamiinnn! 

selesai kelas sekitar setengah 7. sebelum pulang shalat maghrib dulu di mesjid kampus. terus pulang sendiri, nyetir bruno di jalanan serang yang lagi padat sama kendaraan karena kemarin malam minggu. but it’s ok. saya nikmatin banget perjalanan malam itu. ditemani lampu-lampu jalan, kendaraan-kendaraan yang lalu lalang menuhin jalan & alunan musik dari radio yang bikin saya nyanyi-nyanyi sendiri sampe teriak-teriak. hahaa 

seneng. seneng banget. seharian kemarin nikmatin banget semua pelajaran di kelas. nikmatin banget bergaul dan ngobrol-ngobrol sama bapak, ibu & kakak baru. nikmatin banget perjalanan rangkasbitung-serang, serang-rangkasbitung, yang ditempuh sendirian, cuma ditemenin musik-musik hits yang diputerin radio lokal. 

bersyukur banget bisa rasain lagi jadi mahasiswa, hecticnya nugas, bergaul, feel so alive aja gitu.. setelah 2 bulan penuh cuma beredar dikehidupan ayah, ibu, adek & rizky. hahaa kayak nemuin lagi sesuatu yang pernah hilang. 

sekarang udah punya timeline & target yang harus dipenuhin. ga se-flat kemarin. semua udah mulai kembali normal. ya walaupun tetep aja statusnya pengangguran. tapi alhamdulillah masih bisa bikin kegiatan sehari-hari keisi sama hal-hal positif :) 

hidup lagi enak-enaknya nih sekarang. senin-jumat bebas ngapain aja, sabtu kuliah, minggu refreshing & quality time sama ayah ibu. tiap hari bisa ketemu rizky. I do love my life.

terima kasih Tuhan, terima kasih untuk rasa syukur ini.

kasih saya kemampuan buat selalu nyaman jalanin hidup ya :’) 

"Kalau cemburu itu dosa, nanti aku pasti masuk neraka."

~ttd, pacar yang cemburuan & minta di lempar ke alaska aja

Semacam Manajemen Qolbu (._.)

Buat saya, bahagia itu pilihan. Kamu bisa pilih buat sedih atau bahagia. Iya, tergantung kamu. Karena kebahagiaan itu bukan cuma datang dari orang lain tapi bisa kita ciptain sendiri, sama halnya kayak kesedihan.
Saya? Saya milih buat rasain keduanya bergantian, atau bahkan berbarengan. Ada yang bisa bahagia saat sedih atau sebaliknya? Saya bisa. Is it weird? (._.)
Emang ga selalu sih kebahagiaan & kesedihan itu bisa kita kontrol sendiri. Tapi toh, selalu ada cara buat memunculkannya kan?
Saya ini tipe orang yang kebanyakan milih buat sedih daripada bahagia. Kenapa? Biar bisa nulis. Hahaa tapi saya juga termasuk orang yang gampang bahagia. Sebotol cola aja bisa bikin saya berasa lagi main di disney land *padahal belom pernah (._.)*. Iya, akhirnya mood saya emang gampang banget kebolak-balik. Semoga ini bukan gejala Bipolar Disorder 1 ya.
Intinya sih, saya pikir kebahagiaan itu ga cuma dateng dari orang lain. You can create your own happines. Dengan caranya kamu sendiri. Kalo sekarang lagi banyak sedih & galau kayak saya, coba deh, sehariiii aja berpikir positif & lakuin hal-hal yang menyenangkan, termasuk banyak senyum *asal ga kebanyakan & ga senyum-senyum sendirian* insyaAllah bakalan bahagia. Saya udah coba. Ternyata menyenangkan.
Selama masih bisa kontrol, menurut saya sih perasaan-perasaan itu lebih baik jangan dibiarkan terlalu liar *ngomong depan kaca*. Sekarang saya lagi pilih buat ga sedih. Barusan jajan cola & rujak, novel Akar-nya Dee juga udah di tangan. I’m happy and I know it!
Ya sekarang bisa aja saya bahagia, ga usah aneh ya kalo maleman dikit udah posting yang galau-galau lagi. Katanya kesedihan itu bisa bikin orang lebih kreatif soalnya. Jadi it’s ok sekali-kali masih gegalauan supaya bisa nulis. Hahaa
Pokoknya jangan lupa buat bahagia. Cause you deserve it :)

-Tertanda, Megan yang lagi sok-sokan Mario Teguh

Tanpa Arah

Seringnya sakit hati ga akan bikin hatimu kebal sama rasa sakit. Mungkin jadinya bukan kebal kali ya. Kamu jadi ga peduli dan ga mau ngerasain apapun lagi.
Kamu jalanin hidupmu senormal yang kamu bisa. Tapi ga berusaha terlibat emosi apa-apa didalam siklusnya. Kamu berusaha bersikap biasa, tapi salahnya, itu malah makin nunjukin kalau kamu ga lagi baik-baik aja.

Kamu cuma ga mau tambah sakit, akhirnya kamu putuskan bikin hatimu mati dan ga bisa rasain apapun lagi. Ya, semacam bunuh diri, tapi ga benar-benar mati. Kamu tetap berjalan. Menyusuri setapak yang jalurnya makin kabur. Biar saja jalannya datar, lurus, tanpa kejutan. Maumu begitu. Kamu ga mengharapkan apa-apa. Kamu hanya berharap bisa sampai di suatu ujung yang bisa kamu diami tanpa perlu berpindah kemanapun lagi. Kamu sudah terlalu lelah menikmati jalan terjal berbatu. Tak apa jalan setapak tanpa liku, asal kerikil tajam ga lagi menyakitimu. Kamu sudah menyerah kalah. Ga ada yang salah. Kamu hanya memilih terus melangkah. Meski ga lagi tanpa arah.

Dear Tuhan,
Kalau kami memang belum Kau ridhoi untuk saling memahami, tolong mampukan kami untuk selalu membuat samar dimana batas sabar.
Terima kasih :)

photo

Caranya baikan? 
Ujung-ujungnya ya salah satu yang ngehubungin duluan setelah perang dingin sekian lama, dan bilang kayak di atas itu.
Fyuhhh susah banget nurunin ego, harus nunggu capek dulu.

Caranya baikan?
Ujung-ujungnya ya salah satu yang ngehubungin duluan setelah perang dingin sekian lama, dan bilang kayak di atas itu.
Fyuhhh susah banget nurunin ego, harus nunggu capek dulu.